REVORMER

Blog berbagi tips dan info bermanfaat seputar dunia android

Blogger Inspirasi


Sahabat,kali ini saya akan sedikit membahas mengenai pengertian hidayah.Hidayah secara umum diartikan bimbingan atau petunjuk,dalam hal ini seseorang yang mendapatkan hidayah berarti orang tersebut mendapatkan bimbingan atau petunjuk untuk menempuh jalan hidup atau keyakinan yang baru yang berbeda dengan jalan hidup atau keyakinan sebelumnya.Biasanya orang yang mendapatkan hidayah akan merasakan seperti terlahir kembali diiringi perubahan sikap, perilaku dan tutur kata.Hidayah itu adalah anugerah Allah untuk manusia ke jalan yang benar yang di ridhoiNYA.

Begitu juga yang saya alami sebelum menjadi seorang blogger.Dahulu saya seringkali menghabiskan waktu menggunakan smarphone hanya untuk bersenang-senang dan main game,namun seorang teman mengubah pandangan hidup tentang bagaimana memanfaatkan kecanggihan teknologi di jaman now ini untuk sesuatu yang bermanfaat dan bisa menghasilkan uang.
Awalnya saya sempat mempertanyakan aktifitas menulisnya ,seiring waktu saya mulai memperhatikan dan mempelajari ajakannya untuk menjadi seorang blogger.Untuk mendapatkan hidayah kita harus ikhlas dan berlapang dada dengan meninggalkan kesenangan sebelumnya.

Orang yang mendapatkan hidayah itu berlapang dada terhadap nasehat
فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ
"Barangsiapa dikehendaki Allah akan mendapat hidayah (petunjuk), Dia akan membukakan dadanya untuk (menerima)
Islam"
QS Al-An'am.125)




*"SECANGKIR ILMU PAHAM"*

*Tingkat terbawah* dalam ilmu itu adalah “Paham”. Ini wilayah kejernihan logika berfikir dan kerendahan hati. Ilmu tidak membutakannya, malah menjadikannya kaya.

*Tingkat ke dua* terbawah adalah “Kurang Paham”. Orang kurang paham akan terus belajar sampai dia paham, dia akan terus bertanya untuk mendapatkan simpul2 pemahaman yang benar.

*Naik setingkat lagi* adalah mereka yang “Salah Paham”. Salah paham itu biasanya karena emosi dikedepankan, sehingga dia tidak sempat berfikir jernih. Dan ketika mereka akhirnya paham, mereka biasanya meminta maaf atas kesalah-pahamannya. Jika tidak, dia akan naik ke tingkat tertinggi dari ilmu.

Nah, *Tingkat tertinggi* dari ilmu itu adalah *“Gagal Paham”*. Gagal paham ini biasanya lebih karena kesombongan. Karena merasa berilmu, dia sudah tidak mau lagi menerima ilmu dari orang lain.
Tidak mau lagi menerima masukan dari siapapun (baik itu nasehat dll ), atau pilih-pilih hanya mau menerima ilmu (nasehat) dari yang dia suka saja, bukan ilmu yg disampaikan, tapi siapa yang menyampaikan.

Akibatnya;
Tertutup hatinya.
Tertutup akal pikirannya.
Tertutup pendengarannya.
Tertutup logikanya.

Ia selalu merasa cukup dengan pendapatnya sendiri. Lebih malangnya lagi, Dia tidak menyadari bahwa pemahamannya yang gagal itu, menjadi bahan tertawaan orang yang paham. Dia tetap dengan dirinya,
dan dia bangga dengan “ke-gagalpaham-annya”.

Mengapa “Paham” ada di tingkat terbawah dan “Gagal paham” di tingkat yang paling tinggi? Apa tidak terbalik?

"Orang semakin paham akan semakin membumi, menunduk, merendah."

Dia menjadi bijaksana, karena akhirnya dia tahu, bahwa sebenarnya banyak sekali ilmu yang belum dia ketahui, dia merasa seakan-akan dia tidak tahu apa-apa.

Dia terus mau menerima ilmu, darimana-pun ilmu itu datangnya. Dia tidak melihat siapa yang bicara, tetapi dia melihat, apa yang disampaikan.

Dia paham ...,
ilmu itu seperti air, dan air hanya mengalir ke tempat yang lebih rendah. Semakin dia merendahkan hatinya, semakin tercurah ilmu kepadanya.

Sedangkan gagal paham itu ilmu tingkat tinggi. dia seperti balon gas yang berada di atas awan. Dia terbang tinggi dengan kesombongannya ...,
Memandang rendah ke-ilmuan lain yang tak sepaham dengannya,

“Dan merasa akulah kebenaran ... !!!”

Masalahnya, dia tidak mempunyai pijakan yang kuat, sehingga mudah ditiup angin, tanpa mampu menolak. Sering berubah arah, tanpa kejelasan yang pasti.

Akhirnya dia terbawa kemana-mana sampai terlupa jalan pulang, dia tersesat dengan pemahamannya dan lambat laun akan dibinasakan oleh kesombongannya.

Dia akan mengakui kegagalpahamannya, dengan penyesalan yang amat sangat dalam.

Jadi yang perlu diingat...,
“Akal akan berfungsi dengan benar, ketika hatimu merendah...”

“Ketika hatimu meninggi, maka ilmu juga-lah yang akan membutakan si pemilik akal...”

Ternyata di situlah kuncinya.

Lidah orang bijaksana, berada didalam hatinya, dan tidak pernah melukai hati siapapun yang mendengarnya,
Tetapi hati orang dungu, berada di belakang lidahnya, selalu hanya ingin perkataannya saja yang paling benar dan harus didengar.

“Ilmu itu open ending”
Makin digali makin terasa dangkal.
Jadi kalau ada orang yang merasa sudah tahu segalanya, berarti dia tidak tahu apa-apa.

Allahu a'lamu bishowab.

2 Responses to “ Blogger Inspirasi ”

Unknown :

Mantap pak eko

26 September 2018 18.36

aswajareformer98. blogspot. com :

Terima kasih, sama2 saudaraku. Semoga kebaikan selalu bersama kita. Aamiin

9 Desember 2018 12.56

Posting Komentar

Silahkan Berkomentar yang Positif No Link dan SARA
Terima kasih

Popular Posts